How To Handle Abreaction And Catharsis

Posted: November 23, 2010 in HypnosNLP

Dalam proses terapi, baik dilakukan dalam kondisi sadar sepenuhnya, light trance, maupun deep trance, klien, cepat atau lambat, pasti akan mengalami suatu luapan emosi. Luapan emosi ini, bisa yang ringan hingga yang sangat intens , merupakan bentuk pelepasan tekanan psikis yang selama ini terpendam di pikiran bawah sadar. Luapan emosi ini dikenal dengan istilah abreaction atau catharsis.

Istilah abreaction pertama kali digunakan dalam psikoterapi saat Josef Breuer mengembangkan “cathartic method” seperti yang dijelaskan dalam buku Studies in Hysteria, yang ia tulis bersama Sigmund Freud di tahun 1895.

Secara teknis, abreaction atau catharsis adalah proses terapeutik berupa lepasnya emosi yang intens yang diikuti dengan terungkapnya suatu emosi yang bersifat traumatik dengan tujuan tercapainya suatu resolusi. Saya menjelaskan hubungan antara simtom, pelepasan tekanan psikis, emosi negatif, dan kesembuhan di artikel saya yang berjudul “Teori Tungku Mental” yang bisa anda baca di http://www.quantum-hypnosis.com/index.php?pid=dtl_artikel&id=48.

Pada definisi di atas tampak bahwa tujuan utama terjadinya abreaction adalah untuk mencapai suatu penyelesaian atau resolusi dari suatu masalah. Namun sayangnya pemahaman ini jarang diungkapkan dengan jelas. Banyak yang mengira bahwa saat klien menangis atau meledak emosinya maka dengan demikian masalah telah berhasil diselesaikan. Benarkah demikian?

Yang terjadi sebenarnya adalah keluarnya emosi yang sekian lama dibendung, ditekan, dan disimpan di reservoir pikiran bawah. Seperti air yang tumpah ruah keluar dari suatu bendungan saat pintu bendungan dibuka. Namun bila sumber air yang mengisi bendungan tidak dihentikan maka saat bendungan ditutup akan kembali terjadi penumpukan air di dalam bendungan.

Inilah yang terjadi pada banyak sesi terapi yang tidak efektif termasuk yang sering terjadi di berbagai retreat. Saat klien mengalami abreaction, ia mengeluarkan begitu banyak tekanan psikis dan setelah itu ia akan merasa begitu lega dan nyaman. Ia merasa masalahnya sudah selesai. Terapis pun menyatakan klien sudah sembuh. Namun beberapa hari atau minggu kemudian simtom yang sama kembali muncul dan klien harus kembali menemui terapis (lain).

Terapis yang mumpuni akan tahu kapan perlu melakukan teknik terapi yang membuat klien mengalami abreaction dan kapan ia tidak perlu melakukannya. Selain itu ada banyak hal yang harus diperhatikan agar dapat membimbing klien mengalami abreaction secara aman, terkendali, dan diakhiri dengan tercapainya resolusi atau penyelesaian masalah.

Terapis pemula biasanya tidak akan nyaman menghadapi abreaction. Sama dengan saya dulunya. Pada saat klien “meledak” saya langsung blank dan kalang kabut plus panik. Namun berkat pembelajaran dan pengalaman akhirnya saya tahu cara yang aman dan efektif menghadapi klien yang mengalami abreaction.

Abreaction adalah sesuatu yang serius dan tidak bisa dibuat main-main. Terapis harus benar-benar siap dan mampu mengatasi luapan emosi kliennya dan memfasilitasi keseluruhan proses abreaction secara mulus, terstruktur, dan berhasil guna. Jika tidak ditangani secara benar maka abreaction justru akan membuat klien semakin “kacau”.

Apa sih sebenarnya yang terjadi pada klien saat ia mengalami abreaction?

Saat klien mengalami abreaction maka ia mengakses memori yang ada di pikiran bawah sadarnya beserta berbagai emosi negatif yang menyertai memori itu. Pada saat memori dan emosi ini naik dari pikiran bawah sadar ke pikiran sadar maka klien akan mengalami kembali semua kejadian (revivification) yang dulu ia alami dan yang mengakibatkan trauma ini. Dengan kata lain ini seperti kita membuat luka lama. Begitu luka ini terbuka maka kita harus cekatan membersihkannya, mensterilkan, memberi obat, dan menjahit kembali sehingga proses penyembuhan terjadi dengan alamiah dan optimal.

Apa yang terjadi bila setelah luka dibuka lalu kita biarkan begitu saja? Pasti akan terjadi infeksi dan membuat luka menjadi semakin parah dan bisa berakibat sangat fatal bagi klien.

Bila melihat penyebab terjadinya maka abreaction dibagi menjadi dua jenis. Pertama, abreaction yang disengaja. Abreaction jenis ini memang sengaja dilakukan oleh terapis terhadap klien dengan menggunakan tenik tertentu dan telah direncanakan dengan sangat hati-hati dan terstruktur. Terapis benar-benar tahu apa dan mengapa ia melakukan hal yang ia lakukan.

Kedua, abreaction yang tidak direncanakan atau bersifat spontan. Abreaction ini dapat terjadi sewaktu-waktu saat sesi terapi berlangsung. Terapis yang andal akan mampu memfasilitasi dengan baik abreaction yang disengaja maupun yang spontan karena secara teknis penanganannya sebenarnya sama saja.

Saya pernah meminta seorang klien, di salah satu kelas pelatihan QHI, untuk mundur ke satu masa yang sangat menyenangkan dan membahagiakan dirinya. Saat itu saya sedang memberikan contoh melakukan regresi. Saat saya regresi bukannya mundur ke masa bahagia klien malah mundur ke masa yang menyakitkan. Klien langsung abreaction dan menangis hebat. Saya langsung membawa klien keluar dari abreactionnya. Saya sengaja tidak memproses abreaction ini karena di awal sesi kita telah sepakat bahwa klien hanya akan mundur ke masa bahagia.

Setelah klien tenang saya kembali melakukan regresi ke masa bahagia. Kembali ia mundur ke masa yang menyakitkan. Ternyata pikiran bawah sadarnya tahu bahwa ini adalah saat yang tepat untuk mengeluarkan repressed content karena ia berada di tempat yang aman dan dalam penanganan orang yang mampu membantunya. Kembali saya membawanya keluar dari abreaction. Selanjutnya kembali saya melakukan regresi dan ia kembali lagi ke masa yang menyakitkan. Saya langsung menghentikan proses regresi dan membawa klien keluar dari kondisi profound somnambulism. Sengaja saya tidak lakukan terapi karena keterbatasan waktu dan mengingat kondisi fisik dan mental saya yang sudah cukup lelah setelah mengajar sehari penuh. Pada pertemuan berikutnya barulah saya memproses abreactionnya hingga tuntas.

Pernah juga terjadi ada seorang pasien wanita di rumah sakit, saat kembali sadar setelah menjalani suatu operasi yang mengharuskan dilakukan pembiusan total, tiba-tiba mengalami abreaction hebat. Ternyata saat itu secara tidak sengaja ia mengakses materi psikis yang selama ini disembunyikan pikiran bawah sadarnya. Waktu kecil ia sering mengalami pelecehan seksual dan dipukuli tetangganya. Akibatnya pasien ini mengalami depresi. Untunglah dokter yang merawatnya cukup tanggap dan merujuk pasien ini ke seorang terapis yang mampu membantu klien mengatasi pengalaman traumatik ini dan bisa sembuh.

Anda mungkin bertanya, “Lho, kok bisa pasien ini mengingat repressed content yang selama ini disembunyikan pikiran bawah sadarnya?”

Jawabannya, “Bisa”. Ada tiga macam hipnosis. Pertama self-hypnosis atau hipnosis yang dilakukan seseorang kepada dirinya sendiri. Kedua, hetero-hypnosis atau hipnosis yang dilakukan seseorang kepada orang lain. Dan yang ketiga, para-hypnosis atau kondisi hipnosis yang disebabkan oleh obat-obatan tertentu. Nah, pasien ini saat mulai kembali sadar ia sebenarnya keluar dari kondisi hipnosis. Saat dalam kondisi ini secara tidak sengaja ia mengakses repressed content itu.

Salah satu situasi yang menurut saya cukup berbahaya adalah, dan ini cukup sering terjadi, terapis yang tidak memahami cara penanganan abreaction justru secara tidak sengaja membuat klien mengakses materi psikis (memori) yang selama ini ditekan dan dipendam di pikiran bawah sadar. Materi ini sengaja disembunyikan oleh pikiran bawah sadar klien, bahkan klien seringkali lupa atau tidak ingat mengenai materi ini, demi kebaikan klien. Pengalaman yang sangat traumatik, dengan muatan emosi negatif yang begitu intens, tentunya bisa berakibat fatal bagi kesehatan mental/emosi klien. Dan karena salah satu sifat pikiran bawah sadar adalah melindungi diri kita dari segala hal yang ia (pikiran bawah sadar) persepsikan berbahaya, baik secara fisik maupun mental/emosi, maka pengalaman atau memori ini disembunyikannya sehingga tidak bisa diakses oleh pikiran sadar.

Dengan menggunakan Mind Mirror tampak jelas bagaimana pikiran bawah sadar menghambat akses ke memori ini. Gelombang theta klien sangat aktif dan fluktuatif pertanda ada sesuatu.
Namun terjadi alpha blocking sehingga data ini tidak bisa naik ke pikiran sadar (beta).
Secara umum abreaction biasanya terjadi saat dilakukan regresi, baik age regression maupun past life regression. Dengan kedalaman trance yang sesuai, profound somnambulism, maka klien akan mengalami kembali (revivification) semua kejadian yang dulunya membuat ia trauma. Jika kedalamannya tidak mencapai profound somnambulism, misalnya hanya di level medium trance maka yang terjadi adalah pseudo-revivification atau yang lebih dikenal dengan hypermnesia. Dalam kondisi ini sulit terjadi abreaction.

Bila materi yang sangat traumatik ini sampai naik ke pikiran sadar dan tidak terjadi resolusi maka efeknya sangat negatif terhadap klien. Ada seorang wanita yang mengalami guncangan emosi yang luar biasa setelah menjalani past life regression (PLR) yang dilakukan seorang terapis di satu kota besar. Dan karena penanganannya tidak optimal kabar terakhir yang saya dengar klien ini masuk rumah sakit jiwa. Ini pelajaran yang sangat berharga bagi kita semua agar tidak main-main dengan pikiran klien.

Hal yang perlu dilakukan adalah membantu klien mengeluarkan (semua) emosi yang terpendam dengan intensitas sesuai yang diijinkan oleh pikiran bawah sadarnya. Terapis tidak boleh memaksa klien untuk mengeluarkan secara tuntas semua emosi ini hanya dalam satu sesi terapi. Jika klien siap maka boleh dalam satu sesi tuntas. Jika tidak maka abreaction ini bisa “dicicil” atau dilakukan dalam sesi yang berbeda.

Hal lain yang harus diperhatikan adalah apakah klien mengidap sakit jantung, tekanan darah tinggi, atau epilepsi. Bila ya maka terapis harus benar-benar ekstra hati-hati bila terpaksa membimbing klien untuk mengalami abreaction.

Saya pribadi tidak akan membiarkan klien yang mengalami masalah kesehatan seperti yang saya sebutkan di atas mengalami abreaction. Terlalu riskan. Saya biasanya menggunakan teknik lain yang bisa dengan sangat cepat menetralisir emosi apapun yang klien rasakan tanpa klien harus merasakan kembali emosi itu. Dengan kata lain saya memodifikasi proses abreaction sehingga walaupun agak berbeda tapi hasilnya sama. Kalaupun saya terpaksa harus membimbing klien ini mengalami abreaction maka prosesnya saya cicil, sedikit demi sedikit.

Teknik ini juga saya gunakan untuk membantu wanita yang mengalami pelecehan seksual. Sudah tentu akan sangat menyakitkan kalau klien harus abreaction dan mengalami kembali pengalaman traumatik itu.

Dalam kondisi normal setelah klien mengalami abreaction, setelah tekanan psikis berhasil dilepas, maka langkah selanjutnya adalah membimbing klien menjalani proses restrukturisasi program pikiran atau memori. Begitu tahap ini berhasil dilakukan dengan sempurna maka proses terapi berhasil mengeliminir emosi dari memori. Selanjutnya bila klien mengingat kembali kejadian, yang dulunya membuat ia sangat trauma, perasaannya datar dan sama sekali tidak ada pengaruh.

Lalu, bagaimana cara menangani abreaction agar dicapai resolusi terbaik untuk klien?

Pertama, terapis harus punya postur yang bagus di depan klien. Apakah klien benar-benar yakin dan percaya pada kemampuan dan integritas terapis ataukah ada keraguan di hati klien? Hal ini sangat penting karena terapi sebenarnya bermula sejak seorang klien mulai tahu tentang terapis, bukan saat klien bertemu terapis di ruang praktik.

Setelah itu dapatkan hypnotic contract antara terapi dan pikiran bawah sadar klien. Pastikan bahwa pikiran bahwa sadar klien sepakat untuk menjalankan semua bimbingan, arahan, dan instruksi yang disampaikan kepadanya selama sesi terapi. Hal ini penting agar saat terjadi abreaction, sehebat apapun, pikiran bawah sadar klien tetap menjalankan berbagai sugesti yang diberikan. Sudah tentu sugestinya antara lain klien kuat menjalani abreaction atau klien keluar dari abreaction.

Sebelum melakukan terapi pastikan klien telah benar-benar masuk ke kondisi profound somnamblism. Hal ini bertujuan agar secara fisik dan terutama pikiran klien telah benar-benar rileks. Pada kondisi ini sistem saraf yang aktif atau dominan adalah sistem saraf parasimpatetik. Intensitas abreaction pada saat sistem saraf simpatetik sedang aktif akan lebih ringan dan terkendali daripada dalam kondisi normal.

Selanjutnya, sebelum melakukan terapi pastikan memberikan sugesti pengaman. Misalnya dalam kondisi apapun pikiran bawah sadar klien tetap akan patuh sepenuhnya menjalankan instruksi yang diberikan terapis. Bentuk pengaman lainnya adalah meminta klien membuat tempat kedamaian dan melakukan eksplorasi tempat kedamaiannya untuk beberapa saat. Eksplorasi ini selain membuat klien merasa sangat aman dan nyaman juga merupakan salah satu teknik deepening yang sangat efektif bagi klien yang visual. Dengan sedikit modifikasi maka akan sama efektif untuk klien yang auditori dan kinestetik.

Gunakan tempat ini sebagai safety exit bila abreaction klien sangat intens dan sudah mencapai level yang tidak bisa ia tolerir lagi. Bisa juga terapis mensugestikan agar klien kembali menyadari sedang berbaring di kursi di ruang terapi. Jadi, kursi terapinya digunakan sebagai tempat kedamaian. Satu hal yang perlu diwaspadai, jangan pernah memaksakan tempat kedamaian anda kepada klien. Biarkan klien menentukan atau menciptakan sendiri tempat kedamaiannya.

Cara lain yang sangat ampuh adalah dengan mensugestikan klien keluar dari pengalaman traumatik yang sedang ia alami. Saat klien mengalami abreaction maka yang terjadi adalah revivification. Klien benar-benar mengalaminya seperti dulu saat kejadian itu terjadi. Ini adalah kondisi asosiasi. Lakukan sebaliknya yaitu disosiasi. Minta klien keluar dari pengalaman itu dan hanya menyaksikan pengalaman atau kejadian itu sebagai film. Kalau emosinya masih tetap intens, lakukan modifikasi pada submodalitas visual atau auditori dari film yang sedang ditonton klien dengan tujuan menurunkan intensitas emosinya.

Di awal saya mengatakan bahwa sangat penting bagi terapis untuk punya postur yang bagus di depan klien. Terapis harus tampil dan dipandang sebagai figur otoritas.Hal ini sangat bermanfaat saat membimbing klien dalam kondisi somnambulism, apalagi saat abreaction.

Di salah satu sesi pelatihan QHI para peserta saling melakukan terapi. Ternyata ada satu peserta yang mengalami abreaction dan tidak bisa reda walaupun rekannya telah melakukan berbagai teknik yang saya ajarkan. Saat saya yang memberikan sugesti kepada pikiran bawah sadar peserta itu untuk menghentikan dan keluar dari abreaction serta merta peserta ini langsung rileks dan keluar dari abreaction-nya. Mengapa ini bisa terjadi? Karena otoritas saya, menurut persepsi pikiran bawah sadar peserta ini, sangat tinggi dan melampaui otoritas rekannya yang juga lagi sama-sama belajar. Anda jelas sekarang?

Teknik yang saya jelaskan di atas sangat manjur untuk membawa klien keluar dari abreaction. Saya dulu selalu menggunakan teknik-tenik ini. Dan sekarang sudah hampir tidak pernah lagi. Bukan karena tidak efektif namun saya mengembangkan sendiri teknik penanganan abreaction berdasar pengalaman saya. Sekarang hanya dalam waktu 2 detik saya bisa mengeluarkan klien dari abreaction sehebat apapun yang ia alami. Dan teknik ini selalu berhasil. Teknik ini diajarkan di kelas pelatihan Quantum Hypnosis Indonesia dan telah sangat membantu alumnus pelatihan saya menangani dan memproses abreaction dengan sangat mudah, aman, dan efektif. Akan sangat teknis bila saya jelaskan di artikel ini.

Saat klien dibimbing keluar dari abreaction dan berada di tempat kedamaian beri kesempatan klien ”istirahat” sejenak sambil memberikan beberapa sugesti untuk menguatkan klien. Setelah klien siap bimbing ia kembali ke kejadian traumatik itu dan mengalami kembali abreactionnya. Demikian seterusnya hingga tekanan psikis berhasil dikeluarkan semua.

Setelah tekanan psikis habis barulah dilakukan restrukturisasi. Lakukan pemaknaan ulang atas peristiwa itu dan netralisir emosi yang mungkin masih tersisa. Terapi ditutup dengan melakukan posthypnotic suggestion untuk mengamankan dan memperkuat perubahan yang telah dilakukan sehingga klien tidak lagi bisa kembali ke pola lamanya walaupun ia secara sadar menginginkannya atau mungkin lingkungan yang memprovokasi ia kembali ke pola lama itu. Dan sebagai sentuhan akhir yang juga sangat penting lakukan “penyegelan” atau sealing pada program positif yang baru diinstal sehingga tidak dapat sembarangan diotak-atik oleh klien atau mereka yang tidak berkepentingan.

Sekalipun abreaction atau catharsis merupakan fenomena yang umum terjadi dalam proses terapi namun bila tidak ditangani dengan baik akan dapat berpotensi semakin menyengsarakan hidup klien, seakan menoreh luka baru di atas luka lama. Melalui kehati-hatian yang tentunya dilandasi pengetahuan mendalam, ketenangan, kebijaksanaan, dan pengalaman dari hasil akumulasi jam terbang yang cukup maka terapis dapat memfasilitasi dengan baik hal ini sehingga menjadi salah satu teknik pelepasan tekanan mental yang sangat positif, konstruktif, dan efektif dalam membantu klien mengatasi masalahnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s