SEKILAS TENTANG METODOLOGI RISET

Posted: May 20, 2010 in Riset' Sources, Uncategorized

SEKILAS TENTANG METODOLOGI RISET

Dalam proses penyusunan karya ilmiah (misal tesis), perlu dipahami dan dilaksanakan bagian-bagian penting dalam metodologi riset. Untuk itu di bawah ini disajikan beberapa bagian-bagian penting tersebut yang dapat menjadi acuan minimal, sehingga akan didapat hasil penelitian yang berkualitas.
Beberapa bagian riset yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut :

I. Latar Belakang Penelitian

Pada bagian ini minimal memperhatikan 2 hal penting, yaitu :
1. Mengemukakan alasan dilakukannya penelitian atas problem manajemen tertentu berdasarkan pada data dan fakta, sehingga menunjukkan bahwa topic/ judul yang dipilih adalah penting.
2. Memaparkan proses identifikasi dan perumusan masalah.

Identifikasi Masalah

Identifikasi Masalah, yaitu temuan-temuan yang dapat diteliti, pada umumnya merupakan “ekstrak” dari latar belakang masalah.
Penanganan masalah hanya akan efektif apabil peneliti memiliki informasi yang dapat dipercaya kebenarannya yaitu informasi yang didasarkan atas fakta yang diperoleh dengan cara yang benar. Sebelum riset dilakukan, terlebih dahulu perlu untuk mengidentifikasi dengan jelas permasalahan yang dihadapi. Peneliti menginventarisasi semua yang mungkin menjadi masalah.

Dalam mengidentifikasi masalah, perlu dibedakan mana yang merupakan akar permasalahan dan bedanya dengan gejala dari suatu permasalahan. Kadang-kadang apa yang kita anggap sebagai masalah itu sebenarnya hanyalah merupakan gejalanya saja. Misalnya dalam suatu ruangan ternyata gelap, lampu tidak menyala. Jadi kegelapan dan lampu tidak menyala itu hanyalah gejala dari suatu masalah. Ternyata gelap dan lampu mati itu disebabkan oleh bohlamnya mati/ putus aliran listriknya. Jadi bohlam mati itu merupakan akar permasalahan yang menyebabkan timbulnya kegelapan, sehingga kita dapat mencari solusi untuk memecahkan permasalahan tersebut.

Dalam proses mengidentifikasi masalah perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu :
a. Memahami kondisi, apakah cukup waktu untuk melakukan penelitian.
b. Mengamati gejala, dengan mengamati gejala kita akan dapat mengetahaui adanya permasalahan.
c. Mencari akar permasalahan, yaitu mencatat semua penyebab yang memungkinkan terjadinya gejala tersebut dan mendapatkan mana penyebab paling utama/ dominan.

Batasan Masalah

Untuk menyederhanakan riset, tetapi menjadi fokus dan efisien, maka masalah tersebut perlu dibatasi. Dalam paper di jurnal, hal tersebut tidak menjadi keharusan, karena dari latar belakang berupa survey literatur telah diidentifikasi masalahnya

II. Perumusan Masalah

Rumusan masalah dapat ditulis dengan kalimat tanya, bisa satu masalah, dua masalah dan seterusnya. Kriteria masalah dalam penelitian yang baik adalah :
Mempunyai kontribusi/ andil yang jelas baik secara teoritis maupun praktis.
Mempunyai derajad keunikan dan keaslian.
Layak dilakukan, hal ini terkait dengan akses data, waktu dan biaya.

III. Hipotesa
Hipotesa merupakan pendugaan sementara, dimana pada penelitian hipotesis merupakan arahan yang akan diuji, karenanya peneliti harus berupaya sedemikian rupa sehingga hipotesisnya terbukti.

IV. Tinjauan Pustaka
Biasanya tinjauan pustaka dicuplik/ disarikan dari referensi textbook,tetapi akan lebih baik kalau sebelumnya ditelusuri melalui paper-paper di jurnal. Relevansi literatur tercermin dalam judul maupun tujuan penelitian sebagai acuan dalam menjawab permasalahan yang akan diteliti. Oleh karena itu, perlu dikaji secara tajam teori apa saja yang memang sesuai dengan kebutuhan penelitian tersebut.

V. Kerangka penelitian
Bagian ini menjelaskan filosofi dari gagasan (idea) riset yang dilakukan,sehingga memerlukan model penelitian (paradigma penelitian), yang ditampilkan dalam suatu diagram untuk memperlihatkan aliran-aliran atau kaitan-kaitan antara suatu variabel dengan variabel lainnya.

VI. Teknik Pengumpulan Data dan Pengambilan Sampel
Bagian ini menetapkan jenis data dari tiap indikator, dari mana sumber dan bagaimana teknik pengumpulan datanya. Dalam hal pengumpulan data termasuk didalamnya penjelasan mengenai populasi, sampel, teknik pengambilan sampel, teknik penyebaran kuesioner, berikut argumentasinya.

Pada suatu penelitian pada umumnya observasi atau eksperimentasi dilakukan tidak terhadap populasi, melainkan dilakukan terhadap sampel. Oleh karena itu, persyaratan tahap sampling harus dipenuhi agar generalisasi dapat menjadi maksimal. Beberapa persyaratan tersebut antara lain :
Digunakan prinsip probabilitas (random sampling)
Jumlah sampel memadai
Ciri-ciri populasi dipenuhi secara ketat
Variasi antar populasi sekecil mungkin

Teknik Sampling

Cara pengambilan sampel dari populasi secara garis besar dibedakan menjadi dua cara, yaitu random sampling (probability sampling) dan non-random sampling (non-probability sampling).

Random sampling adalah tiap unit atau individu dalam populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk menjadi sampel. Random sampling merupakan asumsi pemakaian statistik inferensial atau induktif. Pada non-random sampling, tiap unit atau individu dalam populasi tidak mempunyai kesempatan yang sama untuk menjadi sampel.

Beberapa metode random sampling :
Simple random sampling
Systematic random sampling
Stratified random sampling
Cluster/ Area random sampling
Multistage random sampling

VII. Uji kualitas Data.
Untuk mendapatkan kualitas data penelitian, maka diperlukan metode dan batasan yang digunakannya, yang meliputi antara lain :
a) Uji Normalitas untuk data sekunder
b) Uji outlier,dilakukan jika data tidak terdistribusi dengan normal.
c) Uji Asumsi Klasik, untuk analisis regresi/ ekonometri.
d) Uji Reliabilitas dan Validitas untuk data primer.

VIII. Metode Analisis
Bagian ini menentukan sekaligus menguraikan alat analisis yang akan digunakan peneliti.Penggunaan alat analisis dilengkapi argumentasi dengan memahami maknanya.

IX. Kuesioner Sebagai Alat Pengumpul Data
Kuesioner adalah pertanyaan tertulis yang diberikan kepada responden untuk menjawab.
Sebelumnya harus dipastikan kebenaran atas responden yang diteliti berdasarkan kriteria respondennya.
Dua macam responden :
a. Kuesioner yang disebut formulir, yaitu kuesioner yang berisi pertanyaan2 untuk memperoleh data tentang variabel yang langsung bisa diidentifikasi. Misalnya : Jenis kelamin, usia, pendidikan dll.
b. Kuesioner yang disebut instrumen, yaitu kuesioner yang berisi pertanyaan2 untuk mendapatkan informasi tentang variabel yang tidak langsung menjelaskan. Misal variabel Kualitas Pelayanan, Variabel ini tidak dapat langsung diketahui hanya dengan satu pertanyaan tetapi dapat diketahui dengan beberapa pertanyaan berdasarkan indikatornya, contohnya ditanyakan tentang tangibles, reability, responsiveness, assurance dan empathy.

BAGAIMANA MEMULAI RISET ?

Ada beberapa cara bagi seorang calon peneliti untuk memulai melakukan risetnya, yaitu dengan :

Cara I.
1.Menentukan topik/ tema yang akan ditulis atau diminati.
2.Memperhatikan kejadian tertentu dapat berupa data untuk menghasilkan pertanyaan sbb :
a. Mengapa hal itu terjadi ?
b. Bagaimana hubungan atau pengaruhnya.

Cara II.
1.Membaca riset-riset terakhir pada “scientific jurnal” dari tema ataupun topic yang kita sukai. Riset tersebut memberikan posisi terakhir perkembangan ide.
2.Setelah itu membaca hasil-hasil riset yang lebih awal, untuk mengetahui perkembangan hasil riset dari awal sampai akhir.
3.Dari telaah tersebut kita dapat menemukan ide yang akan kita laksanakan.

Cara III.
1.Penelitian dapat dicoba dengan menjelaskan fenomena-fenomena yang ada (misal data-data keuangan).
2.Melakukan penelitian empiris, yakni replikasi dari riset-riset sebelumnya dengan konteks Indonesia. konstribusi yang didapat antara lain perbedaan metode karena perbedaan data atau kelengkapan data, serta memberikan pencerahan berkaitan dengan fenomena yang ada di Indonesia.

Referensi :

1. Uma Sekaran, Research Method for Business-A Skill Building Approach,4th ed, John Wiley & Sons, Inc, USA, 2003.

2. Asep Hermawan, Penelitian Bisnis – Paradigma Kuantitatif, PT. Grasindo, Jakarta, 2006.

3. Ronny Kountur, D.M.S., Ph.D, Menguasai Riset Pemasaran, Ppm Manajemen, Jakarta, 2008.

4. Program Pascasarjana UIEU, Pedoman Penyusunan Tesis, Jakarta, 2007.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s